Restaurant Review: Steak Hotel by HolyCow!

Thursday, August 28, 2014

Minggu kemarin saya dan hubby K pertama kalinya nyobain yang namanya Steak Hotel by HolyCow! Hahaha iya bener, ini baru pertama kali alias ketinggalan banget hehe Tapi kan better late than never kaann? hehehe...


Anyway, singkat cerita.. Berhubung yang paling deket sama rumah kita itu adalah TKP (Tempat Karnivora Pesta) Holycow di Kemang jadilah kita menuju kesana menjelang jam 8 malam. Tempatnya berupa bangunan dua lantai kecil di pinggir jalan raya Kemang (alamat lengkapnya ada di bawah), dari luar agak gelap sih jadi hati-hati kelewatan kalau mau kesana karena nggak ada sign lampu yang terang atau baliho gede. Cuma ada tulisan Holycow! di tingkat dua bangunan.

Berhubung waktu itu cuma bawa tas clutch kecil jadi saya gak bawa kamera pocket karena ga muattt hehehe Walhasil untuk review kali ini hanya bermodalkan kamera HP aja yaa...


Oke, untuk TKP di Kemang ini area duduknya ada di bagian atas, di bagian bawah sebenernya cuma untuk area dapur sama kasir aja. Tempatnya lucu, bersih, artistik, dan nampak pretty cool (jiehh.. ;p).

Nggak pake lama saya langsung pesen Wagyu karena emang udah kebelet banget pengen cobain wagyu yang katanya lebih lembut dan lebih juicy dibanding daging biasa. Hubby K pesen yang jenis Prime karena kata temen kantornya yang Prime juga enak.


Pesanan saya: 
Wagyu Sirloin Steak (well done) dengan BBQ sauce

Pesanan K: 
Prime Sirloin Steak (well done) dengan Mushroom Sauce

Untuk rasa, dua-duanya sama enaknya. Saus mushroom-nya yummy, kentang-nya besar-besar dan enak banget, dan sebagai pengganti coleslaw disediakan tumis bayam dengan setengah potong cherry tomato ;p Agak unik sih makan steak pake bayem, tapi lumayan juga buat penyeimbang nutrisi biar nggak daging melulu isi perutnya ;p

Untuk steak-nya sendiri sih kita berdua setuju kalau Wagyu tetep yang paling enak hehe Yang Prime juga enak kok tapi kalau dibanding dengan yang wagyu sih masih lebih lembut wagyu. Overall sih puas sama rasa dan porsi steak nya. Potongan daging nya lumayan besar dan kentang nya pun banyak. Semuanya fresh jadi nggak ada yang dingin seperti yang pernah saya temukan di restoran steak murah lainnya dimana steak disajikan hangat dan lalu dingin di piring 5 menit kemudian. Mana enak makan steak dingin kan? So thumbs up buat Holycow! yang menyajikan makanan fresh dan hot from the kitchen.

Anyway, untuk tingkat kenyamanan restoran lumayan oke. Untuk non-smoking ada area teras diluar. Perlu diperhatikan untuk parking spot berhubung tempatnya kecil jadi siapa yang beruntung dia yang dapat parkir hehe

Untuk harga makanan:
Prime Sirloin Steak sekitar Rp 85.000
Wagyu Sirloin Steak sekitar Rp 120.000
Untuk harga minuman standard lah ya karena saya hanya pesan ice lemon tea.


Steak Hotel by Holycow! ada di beberapa TKP di bawah ini:
  • Jl. Radio Dalam Raya No. 15 Jakarta Selatan
  • Jl. Kemang Raya No. 95E Jakarta Selatan
  • Lantai 5 Gedung Seremanis, Jl. KH. Agus Salim No. 16 Jakarta Pusat
  • Ruko Bidex 2B no. 2, Jl. Pahlawan Seribu, BSD City, Tangerang
  • Lantai 1 Gedung Teras Benhil, Jl. Bendungan Hilir Raya no. 34, Jakarta Pusat
  • Jl. R.E. Martadinata no. 79A Bandung
  • Kompleks Ruko Plaza Graha Famili B3 & B5, Jl. Yono Soewoyo, Surabaya

For more info: www.hellocarnivores.com





Cheers!

Snacks of The Week !

Tuesday, August 19, 2014

Berhubung saya dan suami sama-sama demen ngemil dan seneng nyobain bermacam ragam snack dan minuman baru, jadi supaya gak lupa yang mana aja yang enak maka saya membuat serial post baru yaitu: Snacks of The Week! yang akan merangkum tentang snack dan minuman ringan ter-favorit kami untuk minggu ini ;)

Intinya sih cuma sekedar notes aja buat saya dan suami, dari sekian banyak makanan dan minuman ringan yang kita coba, yang mana aja sih yang enak ^0^

Oke, mari kita lihat pilihan kami minggu ini...


Here's our snack of the week:

 
Strudela Milk Chocolate Crisps
(bought in Carrefour)


And Drinks of the week:
 Tea Break Black Tea
(in Original, Lemon, Apple)



Oke, segitu aja ya.. Singkat dan padat hehe..
See you on the next "Snacks of The Week" !


Cheers,

Dompet

Friday, August 15, 2014

Beberapa waktu lalu saya sempat kehilangan dompet. Astaga, saya tuh dari kecil gak pernah ngalamin kehilangan dompet/tas/handphone/barang berharga lainnya. Jadi pas kemaren itu saya ilang dompet sempet panik, bingung, takut, kesel, sedih, kecewa, pokoknya rasanya campur aduk lah. 

Uang di dompet sih udah langsung saya relain ya karena uang bisa dicari lagi, dan untungnya kartu atm pas lagi gak di dompet jadi masih bisa ambil uang via atm. Tapi ngebayangin ngurusin ktp, sim, kartu asuransi, kartu member toko, dll itu yang bikin males duluan. Ditambah takut kartu kredit di dompet nanti disalahgunakan orang.

Ini kejadiannya pas bulan puasa lalu. Awalnya sih saya dan hubby K sempet buka puasa di Dunkin Donuts deket rumah ortu. Disitu kita cuma sebentar aja karena emang cuma mau batalin aja. Sementara saya duduk menghabiskan teh dan donat, hubby K sempet ke supermarket Giant di sebelah Dunkin untuk beli makanan kucing. Trus gak lama saya nyusul ke kasir Giant.

Nah abis dari situ kita langsung ke mobil, dan langsung ke rumah ortu. Pas sampai di rumah ortu baru saya sadar kalau dompet saya udah gak ada di dalam tas. Tapi saya liat kondisi tas gak ada yang bolong dan saya juga ingat gak ada kejadian "deket-deket" sama orang lain selama di Dunkin/Giant tadi. Karena terakhir saya liat dompet saya itu waktu di Dunkin pas bayar di kasir jadi kita berpikir kemungkinan ketinggalan di Dunkin. Akhirnya saya dan hubby K ngebut balik lagi ke Dunkin untuk ngecek.

Sampai sana semua pegawai dan manager Dunkin bilang mereka gak lihat atau menemukan dompet saya, langsung lemes deh saya karena tadinya berharap itu dompet ketinggalan di Dunkin. Pas tau gak ada langsung keluar itu feeling campur aduk sambil jalan balik ke mobil berusaha menenangkan diri dulu biar bisa berpikir jernih dan mengingat2 lagi. Setelah tenang, saya menyusuri parkiran berharap dompet mungkin jatuh di jalan pas saya mau masuk ke mobil, sementara hubby K masuk ke dalam Giant untuk bertanya sama satpam mungkin ada yang lapor menemukan dompet. 
Hasilnya nihil.

Kami pun kembali ke rumah dengan perasaan lesu lemas. Tapi entah kenapa saya masih merasa bahwa dompet itu bisa ditemukan kembali. Berharap ada yg nemuin trus ngubek kartu nama di dalam dompet sehingga bisa balikin dompetnya lagi ke saya. Sembari terus berdoa "kalau memang itu rejeki saya maka mudah-mudahan bisa dikembalikan lagi ke saya".

Pas pulang lagi ke rumah saya juga langsung telpon hotline kartu kredit untuk blokir kartu. Dari data di call center terlihat bahwa kartu kredit saya belum ada yang pakai (Alhamdulillah). 

Besoknya saya mencoba merelakan dompet saya yang hilang walaupun sampai siang hari saya masih berharap ada yang dateng nganterin dompet ke rumah hahaha

Paginya malah saya sempet balik lagi ke Dunkin untuk make sure lagi apa ada yang laporan nemu dompet semalem atau nggak. Jawabannya tetap nihil. Dari situ saya ke kantor polisi untuk bikin surat kehilangan.

Tapi walau bagaimanapun juga, entah kenapa saya tetep merasa biasa aja alias ga sedih-sedih amat. Feeling saya kayanya bakal ketemu walaupun entah kapan. 

Sorenya tau-tau ada telpon masuk ke handphone hubby K. Pas diangkat ternyata itu seorang perempuan yang menemukan dompet saya semalam!! Alhamdulillah....

Namanya mbak Yuni. Ia mau mengembalikan dompet saya dan nanya alamat saya karena mau anter ke rumah, tapi karena saat itu mau hujan jadi saya minta ketemu di jalan aja supaya tidak merepotkan. Akhirnya janjian di Giant deket rumahnya mbak Yuni (bukan Giant tempat saya hilang dompet), dan akhirnya berkat mbak Yuni lah dompet saya bisa berada di tangan saya lagi. Thank you GOD for sending an honest woman to found my wallet.


Jadi critanya mbak Yuni nemuin dompet saya di tangga masuk Giant sebelah Dunkin. Dia minta maaf karena harus bongkar-bongkar dompet saya untuk nemuin no tlp yang bisa dihubungi. Untungnya saya cuma punya kartu nama blog saya dan kartu nama suami di dompet, jadi dia gak bingung harus hubungi siapa. Kebayang kalau banyak kartu nama orang lain di dompet pasti dia bingung harus hubungi yang mana.

Mbak Yuni juga jujur banget. Dia minta saya priksa dulu dompetnya karena takut ada yang hilang, dan Alhamdulillah semua lemgkap sampai uangnya pun masih lengkap. Pas kita mau kasih sekedar uang trimakasih mbak Yuni menolak habis-habisan karena katanya dia ikhlas kok simpenin dompet saya. Subhanallah..

Terima kasih untuk pelajaran kali ini ya ALLAH, saya akan lebih hati-hati lagi ke depannya...


Post Note:
Sekitar 2 minggu setelah kejadian hilang dompet, saya malah kehilangan cincin kawin (cape dehh) yang untungnya "hanya ketinggalan" di taxi. Dan dibalikin sama Blue Bird ke tempat saya langsung setelah saya laporan kehilangan (terima kasih Blue Bird!). Alhamdulillah masih bisa ketemu juga. Dua kali dapet pelajaran berharga, harus lebih ekstra hati-hati lagi ke depan nya. Semoga tidak terulang lagi.


P.S.S: 
Sekarang saya taruh kartu nama di dalam dompet dengan tulisan " Bila dompet ini hilang harap hubungi nomor tlp xxx " - Saran saya ini mungkin bisa ditiru kalau kalian mau, soalnya yang namanya apes kan kita gak tau kapan ya. Yang penting kalau dompet hilang at least kalau yang nemuin orang jujur dia bisa tau harus telpon kemana ^__^


Cheers,
 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS